Kolaborasi Orang Tua Dalam Pengasuhan Anak

Kolaborasi orang tua dalam pengasuhan anak adalah hal penting. Menjadi seorang ayah merupakan sebuah tugas mulia dan sekaligus berat. Mengapa demikian karena laki-laki sebagai seorang ayah memiliki tugas bukan hanya untuk memberikan nafkah namun lebih dari itu juga memiliki kewajiban untuk membawa keluarga dan anak-anak menuju jalan keselamatan yaitu menuju surga Allah. Perlu kita sadari ketidakhadiran ayah dalam pendidikan anak sangat memberikan pengaruh pada perkembangan anak.

Semua tugas ini ada di balik tujuan menikah, di mana seorang laki-laki sejak akad nikah memiliki amanah sebagai imam bagi keluarganya. Bukan sekedar menjadi imam dalam sholat, lebih dari itu menjadi imam untuk menuju akhirat.

Setelah akad nikah selesai tugas berat suami pun di emban yaitu bersama pasangan dan keluarga menjalankan ibadah kepada Allah sebagaimana tujuan dari diciptakannya manusia. Tugas lainnya adalah menjaga diri dan keluarga dari siksa api neraka. Artinya suami memiliki tanggung jawab membawa istri dan anak menuju keselamatan akhirat.

Kolaborasi orang tua dalam pengasuhan anak adalah hal penting. Menjadi seorang ayah merupakan sebuah tugas mulia

Sehingga jelas bahwasanya seorang laki-laki khususnya seorang ayah memiliki peranan besar dalam mempersiapkan masa depan anak-anak dan keluarganya yaitu untuk masa depan di akhirat kelak.

Untuk itu seorang ayah harus mampu menjalankan semua tugasnya sehingga dapat memenuhi kewajiban-kewajiban dan juga hak-hak yang harus didapatkan oleh anak-anak dan keluarga.

Kita tahu belakangan ini kehadiran ayah di dalam pengasuhan dalam keluarga Indonesia sangatlah kurang hal ini terjadi karena banyaknya lelaki, ayah, atau calon ayah yang hanya memahami tugasnya setelah menikah adalah memberikan nafkah kepada anak dan istri.

Tentu ini bukanlah hal yang salah, ini benar namun tugas memberi nafkah kepada keluarga hanyalah sebagian kecil dari kewajiban seorang suami atau seorang ayah bagi keluarga dan anak-anaknya.

A. Ketidakhadiran Ayah Dalam Pendidikan Anak

Kehadiran ayah dalam pengasuhan dan pendidikan anak. Pemahaman ayah yang hanya memahami tugasnya hanya mencari nafkah membuat para lelaki ataupun para ayah tidak hadir sepenuhnya di dalam pengasuhan bersama pasangannya.

Dampaknya atau akibatnya adalah timbul Apa yang disebut dengan fatherless? Sebuah ironi, karena di negeri kita banyak sekali banyak pasangan yang membina rumah tangga dan memiliki anak. Akan tetapi tidak dirasakan kehadirannya sehingga negeri ini menjadi negeri yang memprihatinkan.

Fakta yang mencengangkan adalah Indonesia berada pada urutan ketiga dalam peringkat negara tanpa ayah atau fatherless country.


Fatherless country adalah sebuah kondisi suatu negara dimana kehadiran seorang ayah dalam pengasuhan sangat minim atau bahkan tidak ada. Kehadiran secara fisik tidak ada kedekatan. Kehadiran secara emosional apalagi.
Kolaborasi orang tua dalam pengasuhan anak

Menurut Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Retno Listyarti seperti dikutip dari JPNN, Fatherless diartikan sebagai anak yang bertumbuh kembang tanpa kehadiran ayah, atau anak yang mempunyai ayah tetapi ayahnya tidak berperan maksimal dalam proses tumbuh kembang anak dengan kata lain pengasuhan

Ayah sibuk dengan pekerjaannya, sibuk dengan urusan kantornya, sibuk nongkrong dengan teman-temannya. Katanya untuk menghilangkan penat, alasannya untuk menghilangkan stres atau sedang banyak pikiran.

B. Kolaborasi Pengasuhan Anak

Jika kondisi di atas terus terjadi tentu akan berdampak buruk bagi keluarga. Anak-anak menjadi tidak terurus, sedang istri (bunda) harus berjuang sendiri melawan letih dan segala kepenatan untuk mendidik anak.

Bukankah tujuan dari pernikahan adalah menciptakan keluarga yang sakinah (tentram), mawadah (kasih sayang) dan rahmah (rahmat). Jika mencari ketenangan di luar, dimana letak dari nilai pernikahan itu?

Fatherless Country membuat kita sebagai ayah perlu berpikir ulang dan membenahi pola hidup alam rumah tangga utamanya dalam membangun kebersamaan dengan istri untuk mendidik dan mengasuh anak.

Tidak hanya fokus untuk mencari nafkah, bekerja pagi, siang, dan malam hingga lupa pada tugas sebenarnya yaitu untuk membangun pondasi bagi anak-anak. Tujuannya agar anak menjadi anak-anak yang sholeh atau sholehah, berbakti kepada orang tua, dan bertakwa kepada Allah.

Kehadiran ayah dalam pengasuhan anak bersama bunda akan menanamkan pada anak tentang keberanian, kemandirian, maskulinitas, feminisme, bahkan nilai-nilai dasar yang harus ada pada anak-anak yaitu nilai-nilai tauhid dan tanggung jawab.

C. Dampak Ketidakhadiran Ayah Dalam Pengasuhan

Apa saja dampak dari ketidakhadiran Ayah di dalam pendidikan anak atau pengasuhan? Ayah Adrian Rusfi dalam kelasnya menyampaikan setidaknya ada 6 akibat yang ditimbulkan dari ketidakhadiran ayah di dalam pendidikan anak

1. Pendidikan anak menjadi tidak punya visi

tugas seorang ayah salah satunya adalah merumuskan visi untuk keluarga

Perlu kita pahami bahwa tugas seorang ayah salah satunya adalah merumuskan visi untuk keluarga. Membuat rancangan kemana arah pendidikan anak. Sedangkan bunda menjadi orang yang melaksanakan penjabaran dari visi itu selama mengasuh anak di rumah ketika ayah bekerja.

Tanpa adanya visi keluarga, visi untuk anak-anak ke depan, maka pendidikan anak hanya akan menjadi rutinitas yang cukup diikuti oleh anak-anak. Tentu sesuatu akan menjadi berbeda ketika menjadi rutinitas dan saat menjadi sebuah rencana jangka panjang.

Untuk itu sudah saatnya kita para ayah mengubah peran dalam keluarga. Lebih sering lagi mengobrol bersama istri, saling berbagi informasi perkembangan anak dan saling memberikan pandangan untuk pendidikan anak ke depan.

2. Ibu tak punya tempat curhat

Kehadiran ayah di dalam pengasuhan bersama istri ini sangat penting

Saat ayah lepas tanggung jawab dari pendidikan anak atau terlibat dalam pengasuhan bersama istri, maka beban berat akan ada sepenuhnya kepada para bunda. Sehingga jangan kaget ketika pulang dari kantor para ayah mendapati misal istri marah-marah. Ini terjadi karena beban berat yang harus dipikulnya di rumah.

Kondisi dimana para ayah hanya memahami tugas mencari nafkah membuat para bunda kelelahan. Menghadapi hari-hari yang begitu berat. Tidak jarang para bunda juga mengalami yang namanya Burn Out.

Sebuah kondisi dimana bunda berada pada keadaan yang sangat berat dan melelahkan. Dia kemudian merasa emosi, marah, stres dan lain sebagainya. Semua terjadi karena dia tidak bisa berbagi rasa dengan ayah. Dia memendam sendiri permasalahan yang dihadapi, mencari sendiri solusi dari permasalahan yang dijalani.

Kehadiran ayah di dalam pengasuhan bersama istri ini sangat penting agar ada tempat curhat bagi istri. Ada waktu untuk mengobrol, saling berbagi bersama mencari solusi dalam mendidik anak.

3. Anak mudah terpengaruh.

pendidikan anak sangat memberikan pengaruh pada perkembangan anak.

Agar anak tidak mudah terpengaruh, maka seorang ayah perlu hadir untuk mendidik ego, individualitas dan kepercayaan diri mereka. Ini karena sifat-sifat atau karakter tersebut ada pada diri seorang ayah.

Berbeda dengan bunda yang lebih banyak membangun pada sisi sosial seperti kekompakan kerukunan, kebersamaan, dan tidak bertengkar. Sedangkan sosok ayah mengajarkan keberanian kepada anak-anak untuk menjadi diri sendiri. Mengajarkan anak untuk untuk tampil berbeda dan berani di depan umum.

Itulah sebabnya jika ayah tidak ikut bertanggung jawab dalam mendidik anak akan membuat anak-anak yang mudah terbawa oleh arus

4. Anak tidak punya individualitas

Kolaborasi orang tua dalam pengasuhan anak

Penelitian Badan Narkotika Nasional yang menunjukkan bahwa anak-anak yang tidak dekat dengan ayah 7 kali lipat lebih rentan mengkonsumsi narkoba daripada anak-anak yang dekat dengan ayahnya. Bukan hanya itu anak-anak yang tumbuh tanpa cinta dari ayah cenderung memiliki masalah kenakalan yang berat seperti kenakalan remaja bahkan hamil diluar nikah.

Jika ayah tidak hadir dalam pengasuhan, pendidikan anak, maka jangan salahkan anak-anak ketika mereka mudah terpengaruh di luar. Anak terpengaruh temannya, kemudian merokok, miras atau bahkan seks bebas. Saatnya ayah kembali ke rumah, kuatkan mereka menjadi anak-anak yang memiliki karakter dan sikap.

Mereka bisa dan boleh bergaul dengan siapapun, namun kita perlu menguatkan dan mendidik mereka. Memahamkan mereka bahwa berteman bukan berarti mengikuti semua permintaan teman. Berteman boleh dengan siapapun, namun saat tidak sesuai dengan nilai-nilai di masyarakat, maka ajarkan mereka berani menolak.


5. Anak terlambat dewasa

Kolaborasi orang tua dalam pengasuhan anak

Anak-anak zaman duhulu sangat berbeda dengan anak-anak zaman sekarang. Anak zaman dahulu sangat jarang yang mengalami ketergantungan kepada orang tua. Zaman sekarang, anak sangat manja, tergantung pada orang tua, mau beli ini beli itu tinggal minta kepada orang tua.
Berikan padaku 10 pemuda aka akan kuguncang dunia (Bung Karno)
Anak-anak terlambat dewasa karena orangtua lupa dengan momen mendidik anak menjadi akil dan baliq. 

Akil adalah mereka dewasa secara pemikiran sedangkan baliq adalah sehat secara jasmani. Mereka yang sudah berada pada usia akil maka akan memiliki kemandirian dan mampu mengambil keputusan sendiri. Mampu memikul tanggung jawab dan mampu untuk mencari nafkah sendiri.

Sedangkan baliq seperti kita ketahui bersama adalah mereka yang pernah mengalami tanda mimpi basah pada laki-laki atau menstruasi pada perempuan.

Fase ini adalah fase yang perlu dipahami orangtua perlu diketahui ketika anak berada usia pada misalkan 12 sampai 15 tahun maka mereka harus sudah berada pada fase itu.

Untuk menjadikan mereka dewasa, maka harus diikuti oleh sikap orang tua yang tidak memanjakan anak apalagi berlebihan. Sikap memanjakan mereka akan menjadikan mereka tidak mandiri, menggantungkan diri pada orang lain.

6. Anak yang anti terhadap ajaran agama

Kolaborasi orang tua dalam pengasuhan anak

Salah satu bencana dalam rumah tangga yang mungkin terjadi adalah anak-anak enggan untuk diberi nasehat agama oleh orang tuanya.

Melalui ayat-ayat-Nya, Allah mengajarkan kita, para orang tua untuk menggunakan atau mendidik anak dengan menggunakan metodologi strategi dengan ada panduan atau kurikulum.

Mendidik tidak bisa hanya dengan omongan (asal cerewet). Justru kita perlu melakukan pendekatan kepada mereka. Sehingga bisa menjadi ayah yang dirindukan oleh mereka.

Ketika ayah tidak ikut berperan dalam mendidik anak maka yang tersisa pendidikan yang rentan terbawa menjadi dasar. Untuk itu ayah tidak boleh lepas tangan dari pendidikan agama.

Kita tahu orang-orang terdahulu, para ayah adalah orang yang getol menanamkan nilai tauhid kepada anak-anaknya seperti dilakukan oleh Luqmanul Hakim, Nabi Ismail dan Nabi Ibrahim.

D. Saatnya Orang Tua Melakukan Kolaborasi

Bagaimana sikap kita sebagai orang tua? Sudah saatnya kita kembali membuka lembaran-lembaran baru. Memahami satu persatu hak dan kewajiban sebagai suami dan istri, dan tugas-tugas orang tua khususnya ayah dalam pendidikan anak atau pengasuhan anak.

Jangan sampai kita memperkeruh keadaan dengan tidak hadir dalam pengasuhan. Ada banyak hal yang ayah perlu lakukan dan ketahui di dalam pengasuhan.

Maka dari itu untuk menakar bekal di dalam pengasuhan kita sebagai seorang ayah perlu membuka diri untuk belajar tentang Parenting. Kita bisa mengubah paradigma, kita bisa mengubah stigma di mana seperti kondisi saat ini dalam pertemuan-pertemuan, acara atau event bertemakan Parenting sebagian besar hanya diikuti oleh para Bunda.

Bagaimana dengan para ayah? Sesuatu yang memalukan, gengsi, ketika seorang ayah belajar parenting. Itu bagi sebagian, karena masih ada orang yang konsen belajar terus dalam dunia parenting khususnya peran ayah dalam pengasuhan seperti dalam Aqil Baliq Community dengan Majelis Luqmanul Hakim nya.

Mereka para bunda memiliki kesadaran lebih daripada ayah dalam mempersiapkan anak-anak mereka menjadi anak-anak yang bermanfaat bagi keluarga dan tentunya memiliki bekal keagamaan kedepannya.

Marilah para ayah, bersama berproses, kembali kepada tugas kita. Melihat kembali pentingnya ayah belajar untuk menjalankan peran ayah sehingga 6 hal diatas bisa kita hindari dan kita bisa hadir sepenuhnya mempersiapkan anak-anak menjadi anak yang kuat, mandiri dan berkarakter dengan kolaborasi orang tua dalam pengasuhan.

Post a Comment

49 Comments

  1. Wow, luar biasa. Artikelnya sangat menarik dan berbobot. Gak salah kalau penulisnya makin laris diundang jadi pembicara...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pak Dokter bisa aja ya. Berbobot seperti tulisannya Pak Dokter. Bersyukur bisa baca artikel-artikel Pak Dokter

      Delete
  2. Anak saya, tumbuh punya bapak tapi tidak ada kehadirannya. Bahkan tak ada kenangan indah bersama bapaknya. Alhamdulillah tumbuh lebih dewasa dan mandiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu karena bunda yang menyadari ketidakhadiran ayah, dan mengajarkan anak untuk menjadi lebih baik, lebih mandiri. Ikut bahagia mendengan mereka tumbuh lebih dewasa an mandiri, Bun.

      Delete
  3. Bagaimana dengan kasus single parent Ayah?
    Memang kehadiran Ayah penting, namun tidak bisa mengabaikan peran Ibu. Maka cocok jika kolaborasi antara Ayah dan Ibu akan membuat semakin harmonis.

    ReplyDelete
  4. wah, entah kenapa memang mindset pria terutama di Indonesia kok yaa merasa ga perlu terlibat ya dalam urusan parenting padahal sama pentingnya dengan peranan Ibu loh

    ReplyDelete
  5. Kolaborasi memang penting. Anak jd tanggung jawab bersama dalam pengasuhan. Jaman dulu memang Ayah beda dengan skrg. Keluarga saya dulu gak dekat ma Ayah untuk urusan pengasuhan. kami lebih ke ibu

    ReplyDelete
  6. bagus banget artikelnya

    saya pernah ikut pengajiannya ustaz Aam Amirudin

    beliau bilang penting banget ayah mendampingi anak sejak masih bayi.

    hasilnya ust Aam sangat dekat dengan anak2nya.

    ReplyDelete
  7. Kolaborasi orang tua dalam pengasuhan sungguh penting ya. Apalagi hari gini di saat banyak pengaruh berdatangan terutama dengan berkembangnya teknologi, peran keduanya akan membuat pengasuhan bisa seimbang dan enggak timpang. Kolaborasi Ayah dan Bunda penting adanya untuk bisa hadir sepenuhnya mempersiapkan anak-anak menjadi anak yang kuat, mandiri dan berkarakter.

    ReplyDelete
  8. saya paling sebal dengan orang yang menggampangkan pengasuhan anak. banyak yang menganggap agama sebagai ibadah. oke sih meski saya tak memilih berada di ranah itu. tapi ya, berpikirlah dengan serius. gemes bener dengan yang 'asal nikah' itu. atau kalau memang tak mampu membesarkan anak dg baik, ya mending child free aja. karena salah membesarkan anak iti potensi bikin masalah sosial.

    maaf jadi curcol 😁

    ReplyDelete
  9. Menyukai bahasan parenting, pentingnya kolaborasi dalam pengasuhan anak seperti piramida pengasuhan anak

    ReplyDelete
  10. Kenyataannya memang mengasuh anak adalah tugas dan tanggungjawab kedua orang tuanya Mas. Masing-masing harus punya porsi masing-masing dan menemukan kesepatakan soal pola pengasuhan dan aturan-aturan keluarga yang wajib dilaksanakan oleh Ayah, Ibu dan anak-anak.

    ReplyDelete
  11. Memang mendidik anak itu butuh kolaborasi antara ayah dan ibu. Bahkan dalam urusan yang sangat sederhana pun, kehadiran ayah itu penting. Suatu kali teman saya yang single mother bingung gimana caranya ngajari anak lelakinya untuk pipis tanpa melepas celana. karena dia kan nggak bisa ngasih contoh, harus leihat contohnya ke lelaki dewasa

    ReplyDelete
  12. Pengasuhan anak memang perlu lengkap dan imbang ya antara ibu dan ayah. Ini jadi reminder buat daku saat besok berkeluarga

    ReplyDelete
  13. banyak yang salah kaprah dan menganggap mengurus dan mengasuh anak itu cuman tugas ibu semata sementara ayah tugasnya mencari uang. Padahal, anak butuh diasuh dan diurus oleh kedua orang tuanya yaa, gak boleh hanya salah satunya aja

    ReplyDelete
  14. Bikinnya aja ayah dan ibu kan ya. Yang ngurus juga ayah dan ibu dong...
    Memang sebagian masih berpikiran kolot. Tapi semakin gencar sosialisasi semoga banyak para ayah yang memahami pentingnya posisi ia di mata anak

    ReplyDelete
  15. Menjadi ayah yang dirindukan anak-anaknya adalah sesuatu hal yang sangat indah dan bikin damai. Anak-anak pastinya akan merindukan ayahnya jika didikan ayahnya juga penuh hangat. Ada kedekatan emosional yang kuat itu syaratnya.

    ReplyDelete
  16. peran ayah ini bagai nahkoda ya pak, dan tetap ibu juga sebagai stir dalam menjalankan pengasuhan. sama² saling bersinergi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju kak.
      Sebab yang namanya orangtua adalah ayah dan ibu, maka keduanya harus kolaborasi untuk masa depan anaknya

      Delete
  17. Iya, sosok ayah itu sangat penting. Bahkan maha penting. Pelajaran berharga yang pertama untuk anak perempuan adalah cara memilih calon suami yang tepat. Ini bicara dasar saja dulu.
    Karena mengasuh anak memang butuh kehadiran keduanya agar anak memiliki keseimbangan. Kolaborasi yang sulit menghasilkan anak yang unggul.

    ReplyDelete
  18. Bener nih kolaborasi dan elaborasi penting antar ortu pada anaknya, spya terlihat kekompakannya dalam mengasuh anak

    ReplyDelete
  19. Semoga banyak kaum Ayah yang membaca artikel ini, agar tau bahwa mengurus rumah tangga dan anak anak tidak bisa dilakukan sendiri oleh ibu. Karena anak bisa tumbuh dengan baik ketika orangtuanya kompak memberi perhatiannya

    ReplyDelete
  20. Bahkan dalam Al-quran pun yang disebut dalam bab parenting adalah ayah. Sungguh berat tanggung jawabnya. Semoga ini menjadi ladang pahala bagi para ayah.

    ReplyDelete
  21. Kebanyakan ayah di Indonesia kurang berperan maksimal dalam proses tumbuh kembang anak salah satunya adalah karena budaya dan pemisahan tanggung jawab terhadap konten deskripsi.
    Seperti stigma cari nafkah urusan ayah,
    Urusan rumah adalah ibu.

    Hal seperti ini berlangsung lama dan menjadi sebuah pola yang diduplikasi kembali anak-anak yang akhirnya menjadi orangtua di keluarga masing-masing hingga beberapa generasi.

    Sehingga sah-sah aja menurut 'para lelaki' kalo ayah sudah cari nafkah mencukupi keluarga, gantian si ibu yang urusan anak dan rumah.

    Padahal, sedekah terbesar yang diberikan seorang ayah untuk anaknya adalah 'ADAB'

    ReplyDelete
  22. Perlu sekali edukasi dan sosialisasi pentingnya peran ayah dalam keluarga seperti dalam tulisan ini. Indonesia budayanya masih kental patriarki. Dampaknya, beban ditimpakan semua ke ibu. Padahal, ayah punya peran dalam parenting.

    ReplyDelete
  23. Setuju sekali dengan besarnya peran ayah dalam keluarga.. baik anak laki laki dan perempuan, keduanya membutuhkan bimbingan didikan dan arahan dari ayahnya..

    ReplyDelete
  24. Iya, betul banget.. kolaborasi orangtua itu sangat krusial sebab masing-masing memainkan peran yang berbeda tetapi saling melengkapi..

    ReplyDelete
  25. setuju sekali dengan artikel ini. Peran laki-laki dalam membina rumah tangga dan mengasuh anak juga sangat vital, terlebih bisa menjadi support system bagi istri. Idaman banget punya suami seperti itu nanti.

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah, anak yang diasuh oleh kedua orangtua akan memiliki jiwa yang bahagia dari segi psikologis. Suport tentunya.

    ReplyDelete
  27. Menikah itu menyatukan dua pribadi yang berbeda selain itu harus ada saling kerjasama di dalamnya.

    Apalagi dalam hal mengasuh anak, sangat penting peran seorang Ayah dan Ibu tak lupa ayah ibu harus kompak dulu supaya anak tidak bingung misal ayah gak boleh eee ibu bolehin contoh ketdk kompakan orang tua.

    ReplyDelete
  28. Wah keren nih ayah ugi dan komunitas Aqil Baliq yang concern sama peran ayah di pola pengasuhan anak. Ayah saya dulu seorang yang punya tanggung jawab bagus di keluarga, tapi sayangnya beliau canggung melakukan kedekatan dengan anak2nya

    ReplyDelete
  29. Peran ayah memang penting dalam tumbuh kembang seorang anak, walau nggak semua anak bisa seberuntung itu. Semoga anak-anak yang tumbuh tanpa ayah dan atau orangtua, tetap bisa menjadi anak yang baik. Aamiin.

    ReplyDelete
  30. Bisa jadi karena di Indonesia lebih cenderung menyerahkan pendidikan anak pada ibu yah, kalo ayah cukup nyari uang saja

    ReplyDelete
  31. Izin bookmark yah om, biar nanti ketika Allah Azza Wa Jalla berikan rezeki keturunan

    ReplyDelete
  32. Yeps. Masing-masing (Ayah/Ibu) punya peran penting sendiri-sendiri yang akhirnya perlu disiapkan secara matang bahkan diskusi dalam mendidik anak secara bersama-sama nanti ya, mas..

    Padahal kan sering diibaratkan sebuah bahtera, seharusnya termasuk juga dalam hal mengurus anak.

    ReplyDelete
  33. Sebagai calon orang tua, hal ini harus mulai diperhatikan aku dan suami dalam mengasuh anak nantinya. Karena berpengaruh untuk masa depan anak yaa :D

    ReplyDelete
  34. Memang penting ya mbak kolaborasi antara Ibu dan Ayah, ga bisa tuh yang namanya urus anak hanya ibu saja. Noted banget nih untuk aku calon orang tua

    ReplyDelete
  35. sosok ayah sangat penting perannya dalam mengasuh anak. Dalam keluarga, anak tidak boleh hanya diurus ibu saja

    ReplyDelete
  36. Peran papa itu penting banget si emang,, aku pernah berada di posisi yang harus jauh dari papa.. kayaknya ada yang kurang :(

    ReplyDelete
  37. Kehadiran Ayah memang sangat diperlukan skrg ya. Seperti video yg sedang viral skrg, sungguh miris ibu bertahan sendiri hingga depresi sampai membuat nyawa anaknya melayang karena ibu ini tidak punya support system.. Semoga calon ayah dan ibu nantinya bisa belajar mnjadi ortu yg baik buat generasinya, aaminn

    ReplyDelete
  38. Iya setuju
    Saat mengasuh babak butuh kolaborasi antara ibu dan ayah
    Anak butuh dua sosok tersebut
    Lagian, bikinnya berdua urusnya juga harus berdua

    ReplyDelete
  39. Kondisi fatherless bisa jadi hasil dari stigma di Indonesia "wanita setelah menikah harus bisa memasak mengurus rumah, suami dan anak".

    Padahal menikah itu bukan berarti laki-laki hidup bersama "istri yang seperti pembantu" tetapi hidup bersama istri sebagai pasangan. Makanya harus saling bekerja sama mengurus rumah dan anak, supaya tidak ada situasi fatherless ini.

    ReplyDelete
  40. Karena anak hasilnya berdua yang diramur.berdua nggak boleh satu pihak saja...itulah hakikatnya yang menginginkan buah hati

    ReplyDelete
  41. Mas, artikelnya menarik banget sampai saya baca berulang-ulang.
    Kalau boleh tahu, bagaimana contoh cara ayah mengajarkan keberanian pada anak untuk menjadi diri sendiri atau untuk tampil berbeda serta berani di depan umum itu, ya?

    Makasih atas responnya.

    ReplyDelete
  42. Menyukai bahasan parenting, pentingnya kolaborasi dalam pengasuhan anak seperti piramida pengasuhan anak

    ReplyDelete
  43. Usually, I never comment on blogs but your article is convincing. You're doing a great job, keep it up. 바둑이사이트

    ReplyDelete
  44. I know this is one of the most meaningful information for me. And I'm animated reading your article. But should remark on some general things, the website style is perfect; the articles are great. Thanks for the ton of tangible and attainable help Feel free to visit my website; 바카라사이트

    ReplyDelete
  45. I have enjoyed a lot reading this post keep it up.
    바카라사이트

    ReplyDelete